25 April 2016

Pertolongan Pertama Stroke, HOAX!


Beredar rumor cara menangani orang yang tiba-tiba terserang stroke. Terakhir masuk ke Group Sekoci melalui thread ini.


ISI KLAIM

"How to Recognize a Stroke

This might be a lifesaver if you can remember the following advice, sent by a nurse, whose husband is a medical doctor.

Sometimes symptoms of a stroke are difficult to identify. A stroke victim may suffer permanent brain damage when people fail to recognize what's happening. Now, doctors say any bystander can recognize a stroke, simply by asking three questions:
  • ask the individual to smile.
  • ask him or her to raise both arms.
  • ask the person to speak a simple sentence.

If he or she has trouble with any of these tasks, call 911 immediately, and describe the symptoms to the dispatcher. Researchers are urging the general public to learn to ask these three questions quickly, to someone they suspect of having a stroke. Widespread use of this test could result in prompt diagnosis and treatment of a stroke, and prevent permanent brain damage.

You may want to pass this along."

"Stroke has a new indicator! They say if you forward this to ten people, you stand a chance of saving one life. Will you send this along? Blood Clots/Stroke - They Now Have a Fourth Indicator, the Tongue:

During a BBQ, a woman stumbled and took a little fall - she assured everyone that she was fine (they offered to call paramedics) ...she said she had just tripped over a brick because of her new shoes.

They got her cleaned up and got her a new plate of food. While she appeared a bit shaken up, Jane went about enjoying herself the rest of the evening.

Jane's husband called later telling everyone that his wife had been taken to the hospital - (at 6:00 PM Jane passed away.) She had suffered a stroke at the BBQ. Had they known how to identify the signs of a stroke, perhaps Jane would be with us today. Some don't die. They end up in a helpless, hopeless condition instead.

It only takes a minute to read this.

A neurologist says that if he can get to a stroke victim within 3 hours he can totally reverse the effects of a stroke... totally. He said the trick was getting a stroke recognized, diagnosed, and then getting the patient medically cared for within 3 hours, which is tough.

RECOGNIZING A STROKE

Thank God for the sense to remember the '3' steps, STR. Read and

Learn!

Sometimes symptoms of a stroke are difficult to identify. Unfortunately, the lack of awareness spells disaster. The stroke victim may suffer severe brain damage when people nearby fail to recognize the symptoms of a stroke.

Now doctors say a bystander can recognize a stroke by asking three simple questions:

S *Ask the individual to SMILE.

T *Ask the person to TALK and SPEAK A SIMPLE SENTENCE (Coherently) (i.e. Chicken Soup)

R *Ask him or her to RAISE BOTH ARMS.

If he or she has trouble with ANY ONE of these tasks, call emergency number immediately and describe the symptoms to the dispatcher.

New Sign of a Stroke -------- Stick out Your Tongue

NOTE: Another 'sign' of a stroke is this: Ask the person to 'stick' out his tongue. If the tongue is 'crooked', if it goes to one side or the other that is also an indication of a stroke.

A cardiologist says if everyone who gets this e-mail sends it to 10 people; you can bet that at least one life will be saved.

I have done my part. Will you?"

"Melalui tahapan tiga tes sederhana ini, akan membantu mendiagnosis stroke, dan menusuk jari 'korban stroke' akan mencegah kerusakan lebih lanjut dari serangan otak.
  • meminta penderita untuk tersenyum.
  • memintanya untuk mengangkat kedua lengan.
  • lalu meminta orang tersebut untuk berbicara dengan kalimat-kalimat sederhana."
"Ada satu cara terbaik untuk memberikan pertolongan pertama kepada orang yang mendapat serangan STROKE. Cara ini selain dapat menyelamatkan nyawa si penderita, juga tidak menimbulkan efek sampingan apapun. Pertolongan pertama ini dijamin merupakan pertolongan GAWAT DARURAT yang dapat berhasil 100%.

Sebagaimana diketahui, orang yang mendapat serangan STROKE, seluruh darah di tubuh akan mengalir sangat kencang menuju pembuluh darah di otak. Apabila kegiatan pertolongan diberikan terlambat sedikit saja, maka pembuluh darah pada otak tidak akan kuat menahan aliran darah yang mengalir dengan deras dan akan segera pecah sedikit demi sedikit. Dalam menghadapi keadaan demikian jangan sampai panik tetapi harus tenang. Sipenderita harus tetap berada ditempat semula dimana ia terjatuh (mis: dikamar mandi, kamar tidur, atau dimana saja). JANGAN DIPINDAHKAN !!! sebab dengan memindahkan si penderita dari tempat semula akan mempercepat perpecahan pembuluh darah halus di otak. Penderita harus dibantu mengambil posisi duduk yang baik agar tidak terjatuh lagi, dan pada saat itu pengeluaran darah dapat dilakukan.

Untuk yang terbaik menggunakan JARUM SUNTIK, namun apabila tidak ada, maka JARUM JAHIT / JARUM PENTUL / PENITI dapat dipakai dengan terlebih dahulu disterilkan dulu dengan cara dibakar diatas api.

Segera setelah jarum steril, lakukan PENUSUKAN pada 10 UJUNG JARI TANGAN. Titik penusukan kira-kira 1cm dari ujung kuku. Setiap jari cukup ditusuk 1 kali saja dengan harapan setiap jari mengeluarkan 1 tetes darah. Pengeluaran darah juga dapat dibantu dengan cara dipencet apabila darah ternyata tidak keluar dari ujung jari. Dalam jangka waktu kira-kira 10 menit, si penderita akan segera sadar kembali.Bila mulut sipenderita tampak mencong / tidak normal, maka KEDUA DAUN TELINGA sipenderita HARUS DITARIK-TARIK sampai berwarna kemerah-merahan.

Setelah itu lakukanlah 2 KALI PENUSUKAN pada masing-masing UJUNG BAWAH DAUN TELINGA sehingga darah keluar sebanyak 2 tetes dari setiap ujung daun telinga. Dengan demikian dalam beberapa menit bentuk mulut sipenderita akan kembali normal. Setelah keadaan sipenderita pulih dan tidak ada kelainan yang berarti, maka bawalah sipenderita dengan hati-hati ke dokter atau rumah sakit terdekat untuk mendapatkan pertolongan lebih lanjut.

Sebagai salah satu cara beramal bakti, sebaiknya e-mail ini disebarluaskan kepada teman-teman, keluarga dan relasi-relasi dan masyarakat luas, sebab serangan stroke ini dapat terjadi pada siapa saja dan dimana saja."

"Sharing meeting harian pagi Nusanet Medan 12 November 2014

Pertolongan pertama pada penderita Stroke, Caranya jangan pindahkan korban ke tempat lain dan jangan sampai terjatuh kembali, karena dapat mempercepat pecahnya pembuluh darah lalu keluarkan darah korban dengan jarum yang telah disterilkan yang kemudian ditusukkan ke ujung setiap jari masing masing sampai darah keluar.


Link Video: https://www.youtube.com/watch?v=RyDQsu_bMBw

Jika korban mulutnya miring, tariklah kedua daun telinga sampai merah dan langsung tusuk di bagian bawah daun telinga dengan jarum steril sampai darah keluar. Setelah korban sadar dan mulutnya sudah pulih kembali, baru dibawa ke dokter."

PENTIIING!!! Begini Cara Pertama Menangani Orang Yang Tiba-Tiba "STROKE"

Menurut salah seorang professor asal Cina, anda harus senantiasa memiliki dan menyimpan sebuah jarum di dalam rumah. Karena dapat dimanfaatkan untuk mengatasi orang yang terkena stroke.

Ketika seseorang mengalami stroke, pembuluh rambut otaknya secara perlahan akan tersobek. Maka dari itu, pertolongan pertama sangat dibutuhkan. Berikut ini langkah-langkah yang harus anda lakukan, seperti dilansir dari Lifehealthandfood.com.

Tetap tenang. Bagaimana pun posisi pasien, anda tidak boleh memindahkan atau menggerakannya. Karena jika tidak, anda akan menyebabkan kapileri otaknya akan meledak dan terjadi pendarahan di dalam otak. Menggunakan suntik akan lebih baik, namun sebagai alternative bisa memanfaakan jarum jahit.
  1. Panaskan jarum tersebut dengan lilin atau korek api untuk mensterilkannya. Dengan jarum itu, tusuk kesepuluh ujung jari pasien dengannya.

  2. Tidak dibutuhkan ahli dalam akupuntur. Namun pastikan, jika tusukan anda beberpa millimeter agak jauh dari kuku. Lakukan hal tersebut hingga darah keluar dari jari-jarinya.

  3. Jika darah tidak keluar, diremas atau dipijat hingga keluar darah.

  4. Ketika darah telah mengalir dari kesepuluh jarinya, tunggu beberapa menit, insya Allah, pasien akan siuman dan sadar.

  5. Jika anda perhatikan mulut pasien berubah, mulailah pijat kedua telinganya hingga darah mengalir ke situ dan terlihat telinganya menjadi merah.

  6. Tusuk pada bagian lembut di telinga dengan menggunakan jarum, hingga dua tetes darah jatuh dari masing-masin telinganya. Setelah beberapa menit, Insya Allah mulutnya tidak akan lagi berubah.

  7. Ketika anda pastikan tidak ada lagi gejala-gejala aneh pada diri pasien dan sudh kembali normal, bawalah ke rumah sakit.

STATUS
CAMPURAN ANTARA HOAX DAN FAKTA

ANALISIS

Memang benar, 3 (tiga) tes sederhana seperti klaim di atas memang dapat membantu mendiagnosis terjadinya stroke. Dan klaim menyuruh 'korban yang terserang' untuk tetap menjulurkan lidahnya agar dapat membantu mendiagnosis stroke juga tidak sepenuhnya salah. Tetapi, membuat korban stroke pendarahan melalui jari-jarinya (dengan cara menusuk atau mengiris) akan mencegah kerusakan lebih lanjut, ini sangat fatal dan tidak dianjurkan.

ASAL-USUL

Setiap tahun diperkirakan sedikitnya 500.000 orang di Asia dan Amerika mengalami stroke, yang merupakan gangguan pasokan darah ke bagian otak, sehingga jaringan otak rusak. Korban tersebut, 160.000 tercatat meninggal dunia. Dan ini membuat stroke menjadi penyebab utama ketiga 'kematian' di Amerika Serikat. Penderita tidak langsung meninggal, tetapi sering tersiksa dengan kelemahan seumur hidup, seperti kelemahan berbicara, gerakan, dan bahkan berpikir.

Stroke adalah masalah medis yang serius, baik karena bisa (dan tidak) membunuh, dan karena dapat menimbulkan kerugian jangka panjang pada mereka 'yang cukup beruntung' (walau tersiksa) untuk dapat bertahan hidup.

Ada dua jenis stroke akut : Iskemik dan Hemoragik.

Stroke iskemik — mencapai 80 persen dari semua 'serangan otak' tersebut dan terjadi ketika tempat gumpalan darah dalam pembuluh bertanggung jawab untuk memasok darah ke otak, membunuh bagian dari organ itu. Dalam stroke iskemik, penyumbatan bisa terjadi di sepanjang jalur pembuluh darah arteri yang menuju ke otak. Darah ke otak dipasok oleh dua arteria karotis interna dan dua arteri vertebralis. Arteri carotis interna merupakan cabang dari arteri carotis communis sedangkan arteri vertebralis merupakan cabang dari arteri subclavia.

Stroke hemoragik — terjadi bila pembuluh darah di otak pecah, sehingga pendarahan yang menyebabkan pembengkakan dan hematoma dan akhirnya merusak fungsi otak. Dalam stroke hemorragik, pembuluh darah pecah sehingga menghambat aliran darah yang normal dan darah merembes ke dalam suatu daerah di otak dan merusaknya. Pendarahan dapat terjadi di seluruh bagian otak seperti caudate putamen, talamus, hipokampus, frontal, parietal, dan occipital cortex, hipotalamus, area suprakiasmatik, serebelum, pons, dan otak tengah. Hampir 70 persen kasus stroke hemorrhagik menyerang penderita hipertensi.

Stroke hemorragik terbagi menjadi subtipe intracerebral hemorrhage (ICH), subarachnoid hemorrhage (SAH), cerebral venous thrombosis, dan spinal cord stroke. ICH lebih lanjut terbagi menjadi parenchymal hemorrhage, hemorrhagic infarction, dan punctate hemorrhage.



Saran yang diberikan pada email yang banyak beredar ini terlihat masuk akal, meski perlu ditekankan bahwa hal ini pernah didukung oleh Asosiasi Stroke Amerika. (Saran penanganan) tersebut dikutip dari sebuah laporan yang dipresentasikan pada Februari 2003 di Konferensi Stroke Internasional ke-28 Asosiasi Stroke Amerika (ASA), dan berita tentang hal ini dapat ditemukan di website American Heart Association's (AHA), Asosiasi Jantung Amerika. Bagaimanapun, seperti yang dikatakan ASA dalam pernyataan resmi mengenai laporan tersebut, meskipun penelitian tersebut didanai oleh ASA, badan tersebut tidak pernah memposisikan diri dalam topik itu ataupun mendukung hasil tesnya karena hasilnya meskipun positif, didapatkan dari sebuah penelitian yang berskala sangat kecil.

Jika penemuan dari penelitian ini terangkat, itu berarti mengenali gejala awal stroke akan menjadi sesuatu yang semua orang bisa lakukan dan akan menjadi sebuah kemampuan yang patut dipelajari dalam rangka pentingnya melakukan tindakan medis untuk korban stroke sedini mungkin.

Tanda-tanda neurologis utama seperti bicara melantur, wajah terkulai atau layu sebelah, penglihatan buram, diskoordinasi, dan kelumpuhan sebagian atau keseluruhan seringkali menjadi indikasi adanya disfungsi otak dan akan dikenali sebagai tanda penting bagi para pekerja medis. Bagaimanapun, mengharapkan orang awam untuk mendiagnosis sesuatu yang salah telah terjadi pada orang yang mereka sayangi dengan berdasarkan ceklis ini sudah terlalu jauh; yang pada saat itu terjadi akan sedikit sekali yang ingat apa yang seharusnya mereka ketahui.

Saran dari email tersebut, seperti yang beredar pada 2006, berisi petunjuk tambahan:

CATATAN: 'Tanda' lain dari stroke adalah: minta orang tersebut untuk mengeluarkan lidah mereka. Jika lidah orang tersebut 'bengkok', atau mengarah ke salah satu sisi, itu juga merupakan indikasi stroke.'

Meskipun itu bisa saja benar, sebagai pengujian ini kurang bernilai dibandingkan dengan tiga langkah sebelumnya karena ada ruang untuk interpretasi lain dari hasil pengamatan. Seberapa bengkokkah yang dimaksud dengan 'bengkok'? Seberapa jauhkah lidah tersebut harus mengarah ke satu sisi untuk diidentifikasi sebagai tanda jelas stroke telah terjadi? Lebih baik mengesampingkan pengujian ini untuk mengingat tiga langkah sebelumnya.

Dengan memilah proses penilaian menjadi tiga pengujian sederhana (senyum, mengangkat kedua tangan, dan berbicara kalimat sederhana), setiap orang akan setidaknya mengingat apa yang harus ditanyakan ketika seseorang yang mereka curigai mengalami gejala stroke dan untuk menginterpretasi secara tepat informasi yang dapat dipetik. (Bagaimanapun, pengujiannya adalah sesuai/tidak sesuai, jadi jika orang yang diperiksa tidak bisa tersenyum, tidak bisa mengangkat tangannya, dan berbicara tidak beraturan, orang lain yang memperhatikan hal ini akan sangat bersedih – dia akan menyimpulkan temannya telah terkena stroke).

Dan sangat penting bagi orang awam untuk belajar mengetahui hal-hal tersebut, karena sebuah obat baru menunjukkan dapat mengurangi keterbatasan yang dialami pada stroke karena penyumbatan (ischemic) pada korban yang menerima obat ini dalam jangka 3 jam setelah gejala stroke muncul. Tissue plasminogen activator (tPA) adalah obat penghilang gumpalan yang dimasukkan melalui urat nadi pada kasus stroke ischemic; namun bagaimanapun, hanya satu dari 50 pasien stroke yang memiliki kesempatan untuk mendapatkan obat ini karena saat ini hanya ada 2% dari korban yang dapat mencapai unit gawat darurat untuk tPA diberikan pada mereka.

(Efektivitas tPA juga dapat ditingkatkan dengan memijat secara terus-menerus bagian tubuh yang mengalami penyumbatan dengan ultrasonik. Hasil penelitian dini dari sebuah penelitian di tahun 2004 yang dilakukan di Houston mengenai pengkombinasian obat ini dengan tindakan tersebut sangat menggembirakan).

Sebuah pembaharuan di tahun 2005 dari email tersebut mengandung pernyataan sebagai berikut:

Seorang ahli saraf (neurologis) mengatakan bahwa jika ia bisa menangani seorang korban stroke dalam jangka waktu 3 jam ia dapat membalikkan dampak dari stroke secara keseluruhan. Dia mengatakan caranya adalah dengan mengenali gejalanya, mendiagnosis, dan kemudian memberikan perawatan pada pasien dalam jangka waktu 3 jam, yang mana adalah sulit.

Meskipun mendapatkan perawatan medis yang tepat secepat mungkin untuk korban stroke adalah sangat penting, hal ini tidak menjamin 100% jika stroke yang teridentifikasi dan ditangani dalam jangka waktu 3 jam tidak akan menimbulkan kerusakan permanen.

Gejala-gejala stroke yang harus diwaspadai diantaranya:
  • Mati rasa atau lemah tiba-tiba pada wajah, lengan, atau kaki, terutama pada satu sisi tubuh.
  • Tiba-tiba kesulitan bicara, kebingungan dalam mengungkap kalimat, atau memahami kalimat.
  • Kesulitan melihat pada satu atau kedua mata yang terjadi tiba-tiba
  • Kesulitan saat berjalan, pusing, kehilangan keseimbangan dan koordinasi yang terjadi secara tiba-tiba.
  • Sakit kepala hebat tanpa sebab yang terjadi secara tiba-tiba.

Pernah ada edaran "Kirimkan ini kepada semua orang yang kamu kenal!" yang benar-benar mengandung informasi yang berguna dan penting. Tetapi internet, ketika kadang digunakan untuk menyebarkan fakta aktual (seperti di atas), juga sering digunakan untuk menyebarkan kebohongan. Perhatikan petikan nasihat mengenai stroke yang beredar di internet, yang kami lihat pada Desember 2003:

"Pertolongan Pertama Pada Stroke

Ketika stroke menyerang, pembuluh kapiler di otak akan meledak secara bertahap. Ketika stroke terjadi, tetaplah tenang. Tidak masalah di manapun si korban berada, jangan memindahkannya. Karena jika dipindahkan, pembuluh kapilernya akan meledak.

Bantulah korban untuk duduk untuk mencegah dia terjatuh dari tempatnya berada saat itu. Saat itu, pengeluaran darah akan terjadi. Jika Anda memiliki alat suntikan di rumah, itu akan sangat baik, atau jika tidak ada, jarum jahit atau pin bisa digunakan juga. Bakar jarum atau pin tersebut pada api untuk mensterilkannya, kemudian gunakan jarum tersebut untuk menusuk kesepuluh ujung jari korban. Tidak ada titik akupunktur spesifik, cukup tusuk sekitar satu milimeter dari kuku jari. Tusuk hingga mengeluarkan darah. Jika darah tidak kunjung keluar, tekan dengan jari Anda. Ketika semua ujung jari sudah berdarah, tunggu beberapa menit maka korban akan kembali sadar.

Jika lidah si korban bengkok, tarik kedua daun telinganya hingga merah. Kemudian tusuk kedua daun telinganya dua kali hingga mengeluarkan darah.

Setelah beberapa menit korban akan kembali sadar. Tunggu hingga korban kembali ke kondisi normalnya tanpa ada gejala abnormal lainnya kemudian bawa dia ke rumah sakit, jika tidak, jika dia dibawa dengan ambulan secara terburu-buru ke rumah sakit, guncangan dalam perjalanan akan membuat seluruh pembuluh kapiler di otaknya meledak.

Jika korban dapat selamat dari hal tersebut, apalagi hingga bisa berjalan, itu adalah keajaiban.

Saya mempelajari tentang pengeluaran darah untuk menyelamatkan hidup dari dokter tradisional China Ha Bu-Ting yang tinggal di Sun-Juke. Terlebih lagi, saya juga memiliki pengalaman dengan hal tersebut. Oleh karena itu saya bisa mengatakan metode ini 100% efektif.

Pada tahun 1979, saya mengajar di Kampus Fung-Gaap di Tai-Chung. Suatu sore saat saya sedang mengajar di kelas seorang guru datang sambil berlari dan terengah-engah sambil berkata, “Bapak Liu, cepat kemari, supervisor kita terserang stroke!”. Saya segera pergi ke lantai 3. Ketika saya melihat supervisor kami, Bapak Chen Fu-Tien, telah memucat, berbicara kurang jelas, dan mulutnya bengkok - menunjukkan seluruh gejala serangan stroke.

Saya segera meminta seorang siswa praktikum untuk pergi ke bagian farmasi di luar sekolah untuk membeli jarum suntik, yang dapat saya gunakan untuk menusuk 10 ujung jari Bapak Chen. Ketika 10 jari tersebut berdarah (dengan masing-masing tetesan sebesar kacang polong), setelah beberapa menit, Bapak Chen kembali sadar dan tidak lagi pucat dan cahaya matanya kembali juga.

Namun mulutnya masih membengkok. Jadi saya juga menarik telinganya agar dialiri darah. Ketika telinganya memerah, Saya menusuk daun telinganya dua kali untuk mengeluarkan dua tetes darah. Ketika masing-masing telinga sudah meneteskan masing-masing dua tetes darah, keajaiban terjadi. Dalam 3-5 menit bentuk mulutnya kembali ke normal dan perkataannya mulai jelas.

Kami membiarkannya beristirahat sebentar dan meminum secangkir teh hangat, kemudian kami membantunya turun tangga, dan mengantarkan ke Rumah Sakit Wei-Wah. Dia beristirahat satu malam dan diperbolehkan pulang keesokan harinya untuk kembali mengajar di sekolah. Semuanya berjalan normal. Tidak ada dampak kerusakan yang terlihat.

Di sisi lain, biasanya korban stroke mengalami ledakan pembuluh kapiler yang tidak dapat diobati selama perjalanan menuju rumah sakit. Sebagai hasilnya, korban-korban tersebut tidak pernah sembuh. Maka dari itu stroke menjadi penyakit nomor 2 penyebab kematian. Mereka yang beruntung akan hidup tetapi menjadi lumpuh seumur hidupnya.

Hal tersebut sangat mengerikan jika mesti terjadi dalam hidup seseorang. Jika kita semua dapat mengingat metode pengeluaran darah dan memulai proses penyelamatan hidup ini segera, dalam waktu singkat, korban akan selamat dan mendapatkan 100% kondisi normalnya.

Kami berharap Anda dapat memberitahukan yang lainnya mengenai tindakan pertolongan pertama ini. Dengan melakukan hal tersebut, stroke dapat dikeluarkan dari daftar penyakit pembunuh paling berbahaya. Teruskan artikel ini setelah membacanya. Akan menjadi tindakan yang sangat baik."

Seperti yang disebutkan di awal artikel, ada dua tipe stroke akut: ischemic dan hemorrhagic. Bagaimanapun, ada dua tipe stroke juga: akut dan transient ischemic attack (TIA). Tipe yang sebelumnya (ischemic) merupakan tipe yang dapat merenggut nyawa atau membuat cacat permanen pada mereka yang terkena serangannya dengan seringnya kecacatan yang sangat parah. Dibandingkan dengan tipe setelahnya (TIA), gejala utama akan hilang dalam jangka waktu 24 jam, tanpa meninggalkan dampak neurologis lainnya. Perlu diingat dari hal tersebut, 'kesembuhan yang ajaib' yang dijelaskan dalam email tersebut kemungkinan karena si korban mengalami tipe stroke TIA, bukan karena darahnya dikeluarkan dari ujung jari dan telinganya.

Karena patofisiologi (gejala/tanda) pada penderita stroke akut dan TIA sama, maka penting untuk mencari pertolongan medis segera untuk semua korban stroke. TIA juga seringkali merupakan tanda meningkatnya risiko stroke (Di demografi yang memiliki risiko tinggi, risiko meningkat sebanyak 10 kali lipat setelah seseorang mengalami TIA).

Mengenai tidak bolehnya memindahkan korban stroke karena melakukan hal tersebut akan menyebabkan 'pecahnya pembuluh kapiler yang tidak dapat terobati', gejala utamanya (stroke) memang sudah terjadi, sehingga pemindahan tidak akan memberikan dampak buruk lebih jauh lagi.

Berkenaan dengan menusuk ujung jari hingga berdarah untuk mengatasi stroke, menurut Dr. Rupinder S. Sahsi dari Guelph, Ontario, seorang dokter kenalan kami, "Saya tidak melihat adanya alasan physiologis mengapa sejumlah kecil darah yang keluar akan mempengaruhi aliran darah di otak". Dengan kata lain, menusuk ujung-ujung jari korban stroke agar meneteskan darah tidak akan berdampak apa-apa untuk menolong orang tersebut.

Bagaimanapun, menyempatkan diri untuk menusuk ujung jari korban stroke sebelum memindahkan dia ke rumah sakit apalagi jika dilakukan secara lambat, akan memperparah keadaan, karena jika menghubungkan dengan penanganan tepat bagi korban stroke, kehilangan waktu sama dengan kehilangan otak. Dokter kenalan kami, berkata "Jangan menunggu hingga gejala menghilang sebelum membawa korban dengan kendaraan ke rumah sakit, seperti yang disebutkan di email tersebut".

Membawa korban stroke ke unit gawat darurat tepat waktu yang memungkinkan untuk terapi tPA dilaksanakan adalah hal paling penting yang bisa Anda lakukan untuk mencegah kerusakan otak lebih jauh. Jangan membuang kesempatan itu, lambat dalam menyetir kendaraan atau menusuk jari dan telinga si korban. Karena, ini bukan waktu untuk menindik telinga orang dan berleha-leha.



Mencegah Stroke Berulang

Stroke bisa menyerang orang yang secara fisik tampak sehat, bahkan rajin berolahraga. Kenapa demikian?

Siapapun yang pernah mengalami stroke, berusahalah agar serangan itu tak terulang. Tahukah Anda, stroke berulang bisa lebih dahsyat dibanding serangan sebelumnya. Karena itu, cegahlah stroke berulang sebelum terlambat.

Stroke terjadi akibat tersumbatnya peredaran darah pada otak dengan gejala spontan. Sumbatan itu terjadi akibat interupsi aliran darah otak secara mendadak atau pecahnya pembuluh darah otak. Dengan kata lain, stroke terjadi bila pembuluh darah yang mengangkut oksigen dan bahan makanan ke otak dan di dalam otak tersumbat atau pecah.

Mengapa terjadi penyumbatan pembuluh darah? Itu karena otak membutuhkan banyak oksigen. Otak sendiri mengandalkan oksigen pada peredaran darah. Itulah sebabnya, jika pasokan oksigen terhenti akan terjadi radang fungsi otak. Apabila oksigen terhenti lama, penderita bisa merasa pusing, pingsan, bahkan sampai lumpuh.

Menurut cara terjadinya, ungkap Prof Dr Jusuf Misbach SpS (K), ada dua macam stroke, yakni stroke iskemik dan stroke hemoragik. Stroke iskemik meliputi kurang lebih 88 persen dari semua stroke. Stroke jenis ini terjadi ketika aliran darah ke otak secara tiba-tiba terhambat. Hambatan mendadak ini mengakibatkan sel-sel dan jaringan otak mati karena tidak lagi menerima oksigen dan bahan makanan dari darah.

Stroke hemoragik, masih menurut Jusuf, terjadi ketika pembuluh darah di otak pecah. Pecahnya pembuluh darah mengakibatkan darah mengalir ke rongga sekitar jaringan otak. Karena tidak menerima oksigen dan bahan makanan dari darah, sel-sel dan jaringan otak pun akan mati. ''Kematian jaringan otak akan terjadi dalam waktu 4 – 10 menit setelah pasokan darah terhenti,'' tutur dokter spesialis penyakit syaraf yang menjabat sebagai kepala Departemen Neurologi Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) ini.

Data menunjukkan, setiap tahunnya stroke menyerang sekitar 15 juta orang di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, lebih kurang lima juta orang pernah mengalami stroke. Sementara di Inggris, terdapat 250 ribu orang hidup dengan kecacatan karena stroke. Di Asia, khususnya di Indonesia, setiap tahun diperkirakan 500 ribu orang mengalami serangan stroke. Dari jumlah itu, sekitar 2,5 persen di antaranya meninggal dunia. Sementara sisanya mengalami cacat ringan maupun berat.

Faktor risiko dan gejala

Belakangan, stroke tidak hanya menyerang orang yang sering atau sedang sakit, tapi bisa juga dialami oleh mereka yang secara fisik tampak sehat. Bahkan, orang yang rajin berolahraga pun bisa mengalaminya. Itu, antara lain, akibat mutu stres yang makin tinggi dan dampak sarana hidup yang kian modern.

Mengenai faktor risiko, ada beberapa faktor risiko stroke yang tidak dapat dikontrol. Misalnya, riwayat keluarga yang menderita penyakit jantung, faktor usia, dan jenis kelamin. Dibandingkan laki-laki, perempuan lebih rentan terserang stroke. Orang yang berusia di atas 55 tahun juga lebih berisiko mengalami stroke dibanding mereka yang berusia lebih muda.

Selain itu, ada sejumlah faktor risiko yang bisa dicegah. Semisal, mengidap penyakit diabetes mellitus, sering meminum alkohol, kadar kolesterol tinggi, kurang berolahraga, tekanan darah tinggi, merokok, dan kegemukan (obesitas). ''Risiko terserang stroke akan meningkat dengan adanya faktor-faktor tersebut,'' kata Jusuf.

Selain faktor risiko, stroke juga memiliki sejumlah gejala, antara lain: mengalami gangguan gerak sehingga tak mampu untuk mengambil gelas, menggosok gigi, atau memasang kacing dengan sempurna. Dalam tingkat yang lebih parah, terjadi lumpuh total yang bisa menimpa tiap organ gerak, termasuk bibir, wajah, dan mata.

Gejala stroke juga bisa tampak dari gangguan rasa, seperti pada sebelah anggota badan, dari yang ringan (kesemutan) sampai yang berat (baal). Gangguan kesadaran juga bisa terjadi, misalnya mudah mengantuk sampai tampak seperti koma. Demikian juga dengan gangguan verbal, baik karena organ bicara yang rusak maupun daya ingat yang turun, misalnya dalam bentuk tidak bisa mengeluarkan kata dan menangkap arti.

Setelah serangan yang pertama, stroke terkadang bisa terjadi lagi dengan kondisi yang lebih parah. Ini umumnya terjadi pada penderita yang kurang kontrol diri, atau bisa jadi sudah merasa puas setelah mengalami penyembuhan (pasca stroke yang pertama) sehingga tidak lagi memeriksakan diri. Padahal, jika stroke sampai berulang, artinya terjadi perdarahan yang lebih luas di otak sehingga kondisinya bisa lebih parah dari serangan pertama. Riset menunjukkan, di antara orang-orang yang pernah mengalami stroke, sekitar 40 persen di antaranya akan mengalami stroke berulang dalam waktu lima tahun. Lalu, apa yang perlu dilakukan untuk mencegah terulangnya serangan stroke? Yang pertama, kata Jusuf, hindari faktor risiko. Jalani pola hidup dan pola makan sehat, misalnya dengan berolahraga secara teratur dan hindari makanan berkolesterol tinggi. Usahakan kadar kolesterol darah selalu dalam batas normal. Satu hal lagi, jangan segan untuk kontrol ke dokter secara rutin.

REFERENSI

  • Centers for Disease Control and Prevention, Stroke Fact Sheet (PDF), 2015-11-30.
  • Centers for Disease Control and Prevention, Cerebrovascular Disease or Stroke, 2016-02-10
  • Kontributor Wikipedia, "Stroke," Wikipedia, Ensiklopedia Bebas, (diakses pada April 25, 2016).
  • Litbang Depkes
  • Dari berbagai sumber

Salam Icokes. Indonesian Hoax Buster!

Informasi ini tidak bertujuan untuk menggantikan nasehat dokter. Sekoci.org tidak bertanggung jawab atas keputusan yang Anda buat berdasarkan informasi ini.

Tidak ke mana-mana, tapi ada di mana-mana


Emoticon Emoticon